Pengalaman Ikut Kelas Pasar Modal



Sejak menikah dan memiliki anak, saya semakin sadar kalau penting sekali bagi seorang wanita untuk bisa mengelola keuangan keluarga dengan baik. Hal ini terkait dengan jabatannya yang biasanya memang diamanahi suami untuk mengelola keuangan keluarga. Apalagi setelah menikah saya juga akhirnya merasakan bagaimana sulitnya mengatur keuangan untuk 1 bulan. Saat masih lajang dulu, pengelolaan keuangan ini tak terasa penting karena uang yang saya miliki saya gunakan untuk keperluan pribadi. Saya bisa menabung atau menghabiskannya tanpa perlu memikirkan keperluan yang lain.

Nah, setelah menikah dan beranak 2, mulailah saya berasa puyeng. Kok kayaknya uang bulanan kurang terus? Padahal saya dan suami sama-sama bekerja. Belum lagi kalau sudah memikirkan biaya pendidikan anak-anak yang pastinya tidak murah. Lalu ada juga mimpi-mimpi yang ingin dicapai seperti umrah dan naik haji. Duh kalau sudah begini saya jadi bertanya-tanya bagaimana ibu saya dulu bisa mengelola keuangan keluarga kami.

Setelah saya kemudian sadar pentingnya punya ilmu dalam pengelolaan keuangan ini, saya pun mulai getol melahap berbagai informasi tentang pengelolaan keuangan. Mulai dari membaca buku dari para pakar finansial, ikutan kulwap finansial, hingga kemarin akhirnya saya ikut Kelas Pasar Modal yang diadakan oleh PT. Bursa Efek Indonesia perwakilan Kalimantan Selatan. Acaranya sendiri berlangsung pada hari Sabtu, 08 Februari 2020 lalu dan diikuti kurang lebih 25 peserta. 

Dalam acara yang berlangsung 1 hari penuh itu, saya dan para peserta lain diperkenalkan pada dunia saham yang merupakan salah satu jenis investasi yang saat ini mulai gencar disosialisasikan di kalangan millenial. Bicara soal investasi sendiri, dulunya saya mengira investasi itu sama dengan menabung. Ternyata ada perbedaan antara menabung dengan investasi. Kalau menabung kita cenderung menyimpan uang tanpa mendapat keuntungan besar sedangkan investasi merupakan cara kita menanamkan uang atau harta kita sehingga bisa mendapat keuntungan dari harta tersebut. 

Jaman orang tua kita dulu, investasi ini bisa berupa membeli tanah sebanyak-banyaknya atau berupa perhiasan emas bagi para ibu. Jujur dulu saya tak mengerti mengapa ibu saya gemar sekali membeli emas. Setiap kali ada uang lebih, pastinya perginya ke toko emas. Ternyata itu bukan sekadar gaya-gayaan namun merupakan cara ibu saya berinveatasi karena sepuluh tahun kemudian, emas tersebut bisa dijual jika ada keperluan khusus.

Lalu bagaimana dengan investasi saham sendiri? Investasi saham dulunya kurang populer mungkin karena prosesnya yang ribet dan sistemnya yang tak dimengerti oleh kalangan awam. Namun seiring dengan perkembangan teknologi, sekarang investasi saham semakin mudah dilakukan. Saat ini, hanya dengan bermodal handphone, kita sudah bisa ikut bertransaksi di pasar modal. Namun tentunya sebelum mulai bermain saham ini, ada beberapa hal dasar yang harus kita pahami. Nah, berikut sedikit ilmu yang saya dapatkan ketika mengikuti Kelas Pasar Modal.

8 Langkah Investasi di Pasar Modal

Saham adalah bukti kepemilikan suatu perseroan (perusahaan) yang merupakan klaim atas penghasilan dan kekayaan perseroan. Dengan membeli saham dari sebuah perusahaan, itu artinya kita memiliki hak kepemilikan atas perusahaan tersebut, yang artinya kita juga berhak atas keuntungan dari perusahaan berupa pembagian dividen (pembagian keuntungan yang diberikan perusahaan dan berasal dari keuntungan yang dihasilkan perusahaan) dan capital gain (selisih antara harga beli dan harga jual).

Meski memiliki keuntungan yang cukup besar, investasi saham juga memiliki risiko kerugian berupa capital loss yakni suatu kondisi dimana investor menjual saham lebih rendah dari harga beli. Misalnya saat kita membeli saham PT. XYZ dengan harga Rp 2.000,- per saham, kemudian harga saham tersebut terus mengalami penurunan hingga mencapai Rp 1.400,- per saham. Karena takut harga saham tersebut akan terus turun, investor menjual pada harga Rp 1.400,- tersebut sehingga mengalami kerugian sebesar Rp 600,- per saham.

Risiko kedua berupa risiko likuidasi yakni perusahaan yang sahamnya dimiliki, dinyatakan bangkrut oleh Pengadilan, atau perusahaan tersebut dibubarkan. Dalam hal ini hak klaim dari pemegang saham mendapat prioritas terakhir setelah seluruh kewajiban perusahaan dapat dilunasi (dari hasil penjualan kekayaan perusahaan).

Karena adanya risiko kerugian ini, maka penting sekali bagi kita untuk memperhatikan beberapa hal berikut sebelum melakukan investasi di pasar modal, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain:  
  1. Pahami tujuan investasi : Biaya pendidikan (dana pensiun, dll), jangka pendek, menengah, panjang
  2. Kenali profil risiko (risk averter, moderate, risk taker)
  3. Pelajari alternatif investasi : saham, obligasi, reksadana, ETF
  4. Pahami tingkat risiko produk investasi
  5. Tentukan batas investasi (disesuaikan dengan kemampuan keuangan dan profil risiko)
  6. Tentukan strategi investasi
  7. Manfaatkan jasa profesional (apabila diperlukan)
  8. Pertahankan tujuan investasi
Adapun prinsip-prinsip dasar Berinvestasi di Pasar Modal adalah:
  • Pergunakan dana lebih (excess fund)
  • Dapatkan informasi mengenai produk investasi sebanyak mungkin sbeelum mengambil keputusan berinvestasi (product knowledge)
  • Jangan menempatkan seluruh dana investasi pada satu jenis instrumen yang sama (don't put your eggs in one basket)
  • Kenali perusahaan sekuritas di mana anda berinvestasi (know your broker principle)
  • Investasi secara berkala dengan orientasi jangka panjang

Indeks Saham

Indeks saham merupakan instrumen yang digunakan sebagai indikator dari pergerakan harga dan kinerja saham atau sekumpulan saham. Indeks saham ini dapat berbentuk Indeks Saham individu maupun Indeks sekumpulan saham (sektoral maupun non sektoral).
Non sektoral : 21 indeks saham
Sektoral : 10 indeks sektoral (agriculture, Mining, Industry, Miscellaneaous Industry, Consumer Goods, Property & Real Estate, Infrastructure, Finance, Trade & Service, Manufacturing

Memulai investasi di pasar modal 

Sesi kedua dari Kelas Pasar Modal yang saya ikuti merupakan sesi pembuatan akun di perusahaan sekuritas dan Rekening Dana Nasabah. Jadi, jika kita ingin memulai investasi di pasar modal, hal pertama yang harus dilakukan adalah membuka rekening efek di perusahaan sekuritas.

Perusahaan sekuritas adalah perusahaan yang bergerak di bidang transaksi jual beli efek. Perusahaan sekuritas tidak mengeluarkan efek, tetapi hanya berperan sebagai perantara antara investor dengan pasar modal dalam melakukan transaksi jual beli efek. Di Bursa Efek Indonesia sendiri sudah ada 34 perusahaan sekuritas yang terdaftar. Sedangkam Rekening Dana Nasabah merupakan rekening tempat kita menempatkan uang untuk membeli saham dan juga menerima hasil penjualan saham di bursa efek.

Proses pembuatan akun sekuritas ini sendiri memakan waktu kurang lebih 2 minggu. Jika semua data sudah dikonfirmasi, maka nasabah akan mendapatkan No. RDN, No. SID dan user Id untuk bisa masuk ke akun sekuritas. Nah, kalau sudah dapat user Id begini, bisa deh kita mulai bertransaksi. 

Layaknya pasar pada umumnya, untuk bisa bertransaksi di pasar modal kita harus mengikuti jadwal transaksi perdagangan di Bursa Efek yang dimulai dari hari Senin pukul 08.45 Wib hingga hari Jum'at pukul 16.15 Wib. Berikut adalah rincian dari jadwal transaksi perdagangan di Bursa Efek Jakarta. 



Dalam melakukan transaksi pasar modal, satuan yang digunakan untuk membeli saham adalah lot dimana 1 lot = 100 lembar saham dan minimal pembelian adalah 1 lot. Saat akan membeli saham sendiri, pihak investor akan dikenai biaya berupa komisi broker maks 0,3% dari harga saham dan PPN 10% dari komisi broker. Lalu ada juga pajak transaksi 0,1% untuk transaksi penjualan saham.

Dalam bursa saham juga ada yang namanya Auto Rejection System, yakni pembatasan maksimum dan minimum untuk kenaikan dan penurunan harga suatu saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam satu hari dengan tujuan untuk menciptakan perdagangan yang wajar di Bursa Efek Indonesia. Sistem Auto Rejection System ini bertujuan untuk:
  • Mengurangi tingkat fluktuasi harga saham yang berlebihan. 
  • Permintaan harga yang melebihi ketentuan batas maksimal secara otomatis akan ditolak. 
  • Menghindari terjadinya manipulasi harga dengan menggerakkan harga saham secara berlebihan

Kelebihan Investasi saham 

  • Mudah, karena banyak perusahaan sekuritas dan manajer investasi yang dapat memberi rekomendasi investasi dan ada online trading sehingga tidak memerlukan pengetahuan yang mendalam, tidak sulit untuk melakukan pemantauan dan tidak perlu pemahaman yang kuat atas teknologi
  • Terjangkau, mulai dari Rp. 100. 000,00 setiap bulan sehingga tidak membutuhkan modal besar
  • Menguntungkan. Investasi secara berkala dengan orientasi jangka panjang. Investasi di pasar modal bukan judi tidak memiliki risiko yang tinggi

Saran sebelum investasi saham

Sebelum acara ditutup, pemberi materi juga beberapa pesan terkait investasi saham ini, yakni:
  • Jangan masuk ke pasar jika Anda tidak punya alasan ataupun sinyal yang jelas berdasarkan analisa yag dilakukan oleh anda sendiri
  • Analisa fundamental dan analisa teknikal sebaiknya dilakukan secara komperehensif dan sistematis untuk membantu Anda dalam pengambilan keputusan yang menguntungkan dalam berinvestasi
  • Diversifikasi
  • Jangan berinvestasi dengan uang yang kita tidak sanggup kehilangannya
Demikian sedikit sharing saya seputar pengalaman mengikuti kelas pasar modal. Semoga bermanfaat ya buat teman-teman semua.


Post a Comment

31 Comments

  1. Selalu penasaran sama pasar modal, dUnia saham, investasi bahkan reksadana.
    Tapi selalu stuck di 'ini mulainya dari mana?!' ..
    Dan sampai sekarang masih belum mulai-mulai juga :v

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Waa aku pernah ikut kelas ini dua tahun lalu. Ayoo mulai main saham :)

    ReplyDelete
  4. Saya juga pernah ikut sekolah pasar modal sekitar satu tahun lalu, tapi baru mulai investasi sebulan yang lalu. Kelasnya enak banget, penjelasannya mudah dimengerti dan gratis, dapettt snack dan makan siang juga. Waktu itu yang ikut sangat beragam dari pegawai, anak kulihan sepertikuu dan ibu rumah tangga jg banyak. Menandakan sudah lumayan banyak masyarakat yang melek investasi di pasar modal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. ikut kelas ini berasa banget dapat ilmunya jadi nggak buta-buta amat soal saham

      Delete
  5. wah bisa ikutan dapat wawasan baru ya

    ReplyDelete
  6. Pengelolaan uang jaman dulu dan sekarang berubah yah

    ReplyDelete
  7. Menarik, karena mengandalkan gaji saja tidak bisa cukup

    ReplyDelete
  8. Aku juga lagi belajar investasi saham, Kak. Niatnya investasi doang, nggak mikir analisa. Makanya cari saham yang udah matang aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, mbak. aku juga pengennya investasi doang. nggak berani kalau trading mah

      Delete
  9. Jadi kakak sudah memutuskan untuk konsentrasi di pengelolaan keuangan dan menanam saham? Atau bagaimana?

    ReplyDelete
  10. Mantap nih belajar saham. Aku pengen lhooo. Supaya kalau beli engga salah. Selama ini berusaha baca-baca sendiri, tetap engga faham. Hehe...

    ReplyDelete
  11. Jujur aja sih saya sampai sekarang masih belum paham-paham ngitungin saham maupun investasi. Padahal lagi trend yaa, sampai ada iklan trading yg bisa berpenghasila 100juta per bulan. Pernah juga ditawarin untuk ikut trading, aduh aku langsung nolak, gak berani, resikonya gede apalagi aku orangnya gegabah dan panikan :D

    But, thanks sudah sharing

    ReplyDelete
  12. dulu pernah ikutan investasi saham jangka panjang, bisa bayar tiap bulan min. 100ribu. lumayan sih tiap ada duit masukin ke sana, tapi karena takut sama hal-hal didalamnya yang belum jelas akhirnya duitnya diambil semua padahal udah 20jutaan lebih. hihi. tapi tetap ya balik ke prinsip masing-masing. kalo untuk skrg saya sih saya sudah enggak.

    ReplyDelete
  13. Postingannya di bookmark dulu nih buat dibaca nanti. Kalau kelas saham belum pernah ikut sih, mungkin karena itulah aku salah beli saham dan akhirnya portofolionya merah terus haha (sayang buat ditarik hiks)

    ReplyDelete
  14. berarti bisa dibilang untuk mau masuk ke pasar modal harus aman dulu kitanya ya kak? segala kebutuhan primer dalam hidup terpenuhi dahulu biar kerugian nggak mempengaruhi kehidupan karena sangat rentan :3

    ReplyDelete
  15. Kelasnya seru ya. Jado sebelum terjun ke pasar modal, sudah diajarkan dulu seluk-beluknya. Jadi ibaratnya, sebelum masuk ke kolam renang, belajar berenang dulu. Keren ini, Kak. Investasi zaman dulu memang tanah dan emas. Zaman now investasi saham.

    ReplyDelete
  16. Jaman sekarang emang harus pinter2 ya mbak utk bisa mengelola keuangan dan belajar punya usaha sendiri.
    Belajar mengenai pasar modal jg harus punya ilmunya juga ya, biar gak merugikan bgt. Thanks sharingnya.

    ReplyDelete
  17. kemarin suami sempat sounding untuk coba tanam saham gitu mba sebagai bentuk pilihan investasi selain antam, tapi ya bener banget harus ikut kelasnya semacam pasa modal kayak gini biar tau do and don't nya.

    ReplyDelete
  18. jadi harus siap-siap kehilangan juga ya Kak kalau main saham nih? Btw, saya awam sekali soal saham dan baca postingan ini jadi terbuka sedikitlah. Pernah diajakin teman juga tapi masih maju mundur aja buka rekeningnya

    ReplyDelete
  19. Temen-temen udah nyuruh buat bikin akun tabungan saham tapi aku masih belum berani. Membaca ini kok jadi tertarik. Kayaknua mau sekolah pasar modal juga nih.

    ReplyDelete
  20. Dari dulu pengen nyoba saham, tapi tak tau harus mulai dari mana :)

    ReplyDelete
  21. Investasi di masa sekarang ini penting banget ya, Mbak. Aku masih investasi kecil-kecilan nih, belum berani ke pasar modal karena belum punya ilmunya. Tapi dari artikel ini, udah mulai bisa dapat gambaran juga nih tentang pasar modal. Perlu banget punya ilmunya mengingat di pasar modal kan lumayan fluktuatif ya pergerakannya

    ReplyDelete
  22. Baca tulisan Mba Antung, saya jadi mengingat-ingat kembali materi perkuliahan saya jaman dulu. Eh sekarang setelah lulus, boro boro deh saya praktekin.

    ReplyDelete
  23. Saatnya mulai mengelola keuangan nih. Dan belajar untuk berinvestasi. Apalagi investasi saham, bener-bener masih nol besar. Baca tulisan Atung ini aja, saya muter-muter otaknya. Belum nyandak. Apalagi tentang indeks sahamnya, haduhlah, saya masih belum ngeh beneran. 🤣🤣🤣 Kudu pelan-pelan banget nih kalau saya mau belajar investsi saham.

    ReplyDelete
  24. Sebagai alumni dari kampus keuangan, aku gatel banget pengen ikutan berinvestasi di saham. Ilmu yang kudapat di kampus dulu pengen kuterapin di dunia nyata. Sayangnya sejauh ini belum bisa ikut kelas pasar modal, semoga suatu saat nanti aku bisa ikut. Sambil kerja aku juga mencari-cari info dan ilmu tentang pasar modal, kuy kan investasi bareng!

    ReplyDelete
  25. Ulun jua masih bingung soal investasi ini, paling kaya mama-mama bahari, nukar emas :-) sempat tertarik sama Tani Joy, sekalian membantu modal buat petani jua. Tapi belum mulai jua invest ke sana :-)

    ReplyDelete
  26. saya harus belajar nih tentang saham, investasi, dan segala hal yang berhubungan dengan keuangan. Manfaatnya sangat besar, rugi jika tidak segera dipelajari

    ReplyDelete
  27. Dari dulu tuh gak pernah paham sama forex dan saham. Selalu nyerah kalau belajar beginian. Padahal tertarik banget aku mbak.

    ReplyDelete
  28. Aku belum pernah ikutan kelas beginian mba Ayana
    pasti seru banget dan ilmu tentang keuangannya jadi nambah

    ReplyDelete