Ketika Anak Susah Makan Saat Bersama Ibunya

March 22, 2018



Sekian tahun lalu, saat saya belum berstatus sebagai ibu, seorang rekan kerja curhat di sela-sela jam istirahat kantor. 

"Anakku makannya susah. Beratnya juga nggak nambah-nambah," begitu kata beliau pada saya dan seorang teman lain.

Saat itu, karena kurangnya ilmu yang saya miliki, saya pun menanggapi curhatannya itu dengan gurauan.

"Ah, nggak apa-apa, Kak. Nanti kalau sudah dewasa anak Kakak akan bersyukur karena susah gemuk," jawab saya kala itu.

Entah apa yang ada di hati Kakak tersebut saat mendengar gurauan saya saat itu. Di hadapan saya mungkin dia tertawa namun mungkin di hatinya dia berkata, "Tunggu aja sampai kamu punya anak nanti." Ya, saya yang tidak tahu tentang pentingnya pertambahan berat dan tinggi badan bagi bayi sudah menganggap remeh curhatan seorang ibu yang galau akan tumbuh kembang anaknya.

Baca juga : Yumna Turning One Year Old

Beberapa tahu berselang, saya pun resmi menyandang status sebagai ibu. Tentunya saya sudah lebih mengerti tentang tumbuh kembang bayi. Setiap bulan saya berusaha rutin mengecek berat badan dan tinggi badan anak saya. Saya juga memantau perkembangan motorik, sosial dan perkembangan lain dari anak saya. Alhamdulillah, kalau menurut panduan yang saya ikuti, perkembangan motorik Yumna masih sesuai jalur.

Sayangnya, ada 1 hal yang membuat saya mulai ketar-ketir. Setelah usianya 1 tahun, anak saya susah sekali naik berat badannya. Padahal saya sudah berusaha membuatkan menu 4* untuknya setiap hari. Saya juga membelikan aneka macam cemilan di sela-sela jam makannya. Namun, hingga usianya menginjak 14 bulan, berat badan anak saya belum mencapai angka 9 kg. Kalau sudah begini, resmilah sudah saya merasakan kegalauan yang sama dengan yang dirasakan rekan kerja saya dulu.

Problematika MPASI

Sebagai ibu bekerja, pemberian MPASI merupakan salah satu tantangan baru yang harus saya hadapi. Berbeda dengan pemberian ASI Perah, menyiapkan MPASI bagi ibu bekerja memerlukan manajemen tersendiri. Mulai dari bahan yang akan digunakan, menu yang dipilih, hingga waktu pembuatan MPASI tersebut. Berhubung saya bekerja, otomatis saya hanya menyiapkan 1 menu untuk anak saya setiap harinya plus cemilan berupa buah atau puding.

Baca juga : MPASI, Antara Teori dan Praktik

Ironisnya, meski sudah menyiapkan MPASI dengan penuh semangat, anak saya kadang menolak menu yang saya siapkan. Yup, GTM alias Gerakan Tutup Mulut kerap dilakukan Yumna sejak usianya memasuki 8 bulan. Untungnya ibu asuhnya memiliki cukup banyak cara agar Yumna mau makan, meski yah kadang waktu makannya jadi lumayan lama.

GTM sendiri bisa dikatakan sebagai problematika utama yang dihadapi para ibu dalam masa MPASI anaknya. Tak hanya ibu bekerja, stay at home mom juga bisa mengalami hal ini. Ada banyak alasan yang membuat anak melakukan Gerakan Tutup Mulut ini. Mulai dari sakit, tumbuh gigi, hingga trauma dengan makanan atau alat makannya. Intinya sih ibu harus bisa membaca penyebab dari GTM dan menemukan solusinya.

Nah yang membuat miris, hingga saat ini saya masih belum bisa mengatasi GTM yang dilakukan Yumna saat bersama saya di hari libur. Setiap kali akan saya suapi, tangannya langsung masuk ke mulut tanda menolak disuapi. Kadang juga dia malah minta menyusu saat akan diberi makan. Padahal menu yang dimakan tak jauh berbeda dengan menu yang saya buatkan saat ia ditinggal bekerja. Untungnya sih meski kerap menolak maka menu utama, Yumna masih mau makan cemilan buah dan pudingnya. Yah, setidaknya ada asupan vitamin yang masuk ke tubuhnya.

Anak Susah Makan Saat Bersama Ibunya


Tentang masalah anak yang susah makan ini sendiri, saya sempat bertanya kepada beberapa teman sesama ibu bekerja. Ternyata beberapa teman juga mengalami hal yang sama dengan saya. Anaknya susah makan saat bersama sang ibu. Bahkan ada ibu yang membawa anaknya ke rumah pengasuh di hari libur anaknya agar anaknya mau makan. Ironis sekali ya, kedengarannya?

Kalau dilihat-lihat, salah satu alasan mengapa anak susah makan saat bersama ibunya adalah karena anak terbiasa makan dengan orang lain. Sebagai ibu bekerja, mau tak mau ibu harus menitipkan anak kepada orang lain. Ini otomatis membuat anak juga terbiasa makan dari tangan orang lain.

Sang ibu sendiri bisa jadi tak mengetahui kebiasaan makan anak selama ditinggal bekerja. Bagaimana trik yang harus dilakukan agar anak mau makan, hingga suasana yang harus dibuat saat anak sedang makan. Karena tak mengatahui trik-trik ini, ibu pun frustrasi dan akhirnya menyerah memberi makan anaknya. Hal lain yang juga bisa menjadi alasan adalah anak ingin lebih banyak menyusu dan bermanja-manja dengan ibunya. Kalau ini asumsi saya pribadi si. Hehe.

Untuk Yumna sendiri, memasuki usia 15 bulan ini, sebenarnya bisa dibilang sudah berkurang ogah makannya. Saya sendiri juga berusaha lebih santai dalam menghadapi penolakannya saat akan disuapi. Selain itu, alih-alih disuapi, Yumna sepertinya lebih senang makan dengan tangannya sendiri jika berada di rumah. Karena itulah jika berada di rumah, saya lebih banyak membiarkan Yumna memilih sendiri makanannya saat bersama saya. Harapan saya sih, dengan semakin bertambahnya usianya nanti, Yumna akan lebih mudah makan saat bersama saya.

Itulah dia curhatan saya tentang masa MPASI anak saya. Ibu-ibu yang lain kira-kira ada yang pernah mengalami juga nggak, ya?

You Might Also Like

57 komentar

  1. Halo mba. Aku pernah juga mengalami dilema MPASI saat anak masih kecil. Sehari bisa masak sampai 5 kali hanya agar anak bisa makan. Tetap semangat ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren, mbak bisa masak sampai 5x. Kalau saya masih seadanya aja deh. Heu

      Delete
    2. MasyaAllah Mb, mantaab demi anak makan ya, luarbiasa, kalau saya gak sampai 5x, 3x huhu

      Delete
  2. Harus sabar ya mba kalau anak GTM, kalau dulu aku sambil diajak main emang waktunya luama banget hahaha tapi demi anak makan harus SABAR :) semangat mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Nah kalau sama ibu yang jagain memang sabar dia sampai 1 jam ngasih makan. Kalau saya nggak sabar dan langsung stop. Heu

      Delete
  3. Pas MPASI, saya bukan sekedar galau karena harus masak berulang kali, tapi juga mesti saya dan saya lagi yang menghabiskan makanan lembek itu. Kalau si kecil, emang lebih senang makan pakai tangan mba, jadi saya juga biarin aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya, mbak. Saya juga kadang kebagian menghabiskan makanan si bayi kalau dia ogah makan

      Delete
  4. Semangaaaaaat...

    Memang ada masanya bocah susah makan...kalo saya pas anak pertama emang rada khawatir n gimana gt anak gak makan, tapi pas anak kedua n ketiga lebih santai.....yang penting si anak masih terlihat ceria n aktif....tapi waspada kalo si anak lemes n kurang tenaga gt...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting anaknya tetap aktif ya, mbak. Noted

      Delete
  5. alhamdulilah kedua anak saya gak ada yang suka susah makan, lancar tapi tetep saja berat badannya naik gak meroket, mungkin genetika juga mempengaruhi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena anaknya aktif juga, mbak. Jadi habis makan langsung hilang jadi energi. He

      Delete
  6. mbaaa, aku juga pernah ngalami. Adik Ashika klo sama mbaknya kebiasaan digendong dan keliling. Klo sama aku nggak pernah, harus duduk di rumah. Tapi lama-lama jadi ngerti sih, cuma perlu kesabaran ekstraaa ya hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Harus sabar nungguin si bayi makan

      Delete
  7. iya sich, saya juga lihat dari ponaka saya, kalau mak yang kasih makan ngak mau, karena terbiasa dengan saya, jadi makannya mau kalau saya yang nyuapin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya mbak. Anak saya kalau sama ibu asuhnya gampang banget buka mulut kalau sama selain dia banyak banget gayanya. Heu

      Delete
  8. Mb..anakku yanv pertama dulu susah sekali makannya..diemut. kadang 1 kali makan itu satu jam.

    Teorinya, kalau nyuapin anak sambil duduk..tapi klo sambil duduk gitu mana mau anakku makan. Jadi realitasnya di lapangan...maemnya sambil jalan2..lihat ayam..lihat kucing...sambil prosotan..gitu mba.

    Bertahun-tahun make pola itu. Maem diemut dan nomaden.

    Semakin besar, lama-lama mapan juga. Paling di depan tv, sambil nonton tv. Pol makannya juga sudah nggak terlalu eater.

    Pelan2 aja mba...nanti pasti ada saarnya dia jadi gembul doyan makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Saya kagum deh sama yang bisa menerapkan teori makan sambil duduk dan nggak pakai main itu. Anak saya makannya sambil dia jalan kalau sama saya. Heu

      Delete
  9. GTM ini banyak faktor sih bun, jadi kadang kita bingung juga. Bisa jadi seperi yang bunda bilang, anak terbiasa makan dengan orang lain. Bisa jadi emang timingnya masih kenyang karena habis nyusu atau lagi bengkak gusinya, dll. Yang penting jangan dipaksa biar ga trauma. Saya juga bolehin kasih snack atau buah kalau dia lagi ga mau makan nasi. Tapi nggam saya kasih sufor takutnya tiap ga selera makan dia minta susu terus. Keep strong, bun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Saya juga kadang nggak terlalu maksain juga sih anaknya harus makan. Cuma ya takutnya dia jadi nggak naik bb nya karena susah makan

      Delete
  10. Memang ada tipe anak susah makan dan doyan makan keknya mba. Aku mengalami keduanya, si kakak sampai 2 tahun baru mau makan setelah disapih, susahnya minta ampun deh... Kalo si adek kebalikannya, doyan makan, tapi ya tetap ada masa2 GTM nya mba. Sekarang kalo si adek mulai GTM lagi aku kasih Likurmin mba buat balikin nafsu makannya dan zat besi syrup, krn ga GTM aja anak ASI rawan defisiensi zat besi apalagi kalo GTM (baca di idai). Aku lebih parno anak kekurangan Fe sih daripada vitamin mineral lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, fika. Aku juga sekarang mulai ngasih Yumna zat besi soalnya bb nya susah banget naiknya. Semoga aja nggak kena ADB

      Delete
  11. Aku juga pernah merasakan mbak Antung, waktu Syuna masih 1+ BBnya standar di kurva pertumbuhan, dibandingkan teman2 seumuran, Syuna nggak bisa gemuk kayak mereka. Lebih banyak tumbuh ke atas daripada ke samping. Hehe

    Tapi menjelang usia 2 tahun, nafsu makannya membaik sendiri, jadi tetap semangat. Mungkin bs dirangsang dgn multi vitamin dan ekstrak temulawak, mba Antung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah semoga aja nanti Yumna juga begitu

      Delete
  12. Ternyata seorang ibu gak bisa diremehkan ya mbak, rasanya belum siap menjadi seorang ibu. Dimana harus telaten ngurus anak apalagi pola makannya, untung juga kalo dia suka kalo gak kan ribet juga :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi. Iya begitulah tantangan seorang ibu. Ini baru sepersekiannya sebenarnya. Heu

      Delete
  13. Wah kalau Denger cerita kaya gini, rasanya aya mikir" lagi buat nikah muda . Karena rasanya belum siap untuk rutinitas setiap hari kaya gitu mba 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah menikahlah kalau sudah merasa benar-benar siap, aya :)

      Delete
  14. Aku yg IRT tulen aja anak GTM Parah loh mba dulu. Sampe full asi 2 tahub coba. Haha. Dulu aku jungkir balik perjuangan soal mpasi ini. Tyt solusinya? Ada diantalogiku. Gubrak. Haha

    ReplyDelete
  15. Saya juga pernah ngadepin anak GTM, Mbak. Pas dia kena TB. Cuma lambat laun saya perhatiin, akhirnya GTM bisa berkurang kalau dia aktif, sama minum madu yang khusus anak. Selain itu, diatur jam makannya. Kalau jamnya mau makan, nggak saya kasih susu atau makanan lain yang mengenyangkan dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, mbak anak saya kalau sama saya diajak makan pasti langsung bilang mau nenen. Kalau dipaksa makan dia langsung tutup mulut

      Delete
  16. Wah, jadi mommy ternyata tricky juga. Harus sabar dan paham kondisi baby. Semangat Mbak! Perjuangan sebentar lagi, nanti2 mungkin dia yang nagih minta maem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Semoga aja dengan semakin bertambah umurnya dia makin mau makan

      Delete
  17. Itu ya mbak dilemanya ibu pekerja, aku yang kini sedang hamil 6 bulan juga mengkhawatirkan hal yang sama. Takut kalau anak kayak gitu, semangat terus ya mbak, salam sama dedeknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Tapi ada juga ibu bekerja yang anaknya gampang banget makannya. Semoga aja nanti anaknya nggak susah makan ya

      Delete
  18. I feel you. Sampai sekarang bahkan anak saya susah makan. Berat badannya pun pas pasan. Sempat khawatir tapi karena dia lincah aku jadi gak terlalu panik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sih, mbak. Kalau lihat anak masih lincah saya sih berpikiran positif aja. Cuma khawatir sama kurva pertumbuhannya aja nih sebenarnya

      Delete
  19. Kalau saya dulu dicekoki temu Ireng biar suka makan mbak.. smg adek Yumna sehat slalu..

    ReplyDelete
  20. GTM ..oh GTM..pengalamanku, Mbak.
    Anak pertama GTM, padahal yang ngasih makan selalu saya, atau dia bosen liat muka emaknya ya..enggak tahu juga. Eh, pas sudah sekolah, Alhamdulillah dia lihat temannya makan mungkin jadi makin oke makannya. Nah, sekarang adiknya, sampai kelas 3 masih makan seadanya. Jadi kalau sudah cukup ya sudah..hadeh, padahal emaknya pengin, dia makan lagi itu dan ini hihihihi. Tapi kuncinya tetap semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang gtm nggak pandang bulu ya, mbak. Saya juga berharap anak saya ntar kalau gede lebih gampang makannya

      Delete
  21. Eh tapi kadang anakku bosen mbak disuapin aku terus hahaha. Maunya makan sendiri atau disuapin Bapaknya. Baiklaaaaaah Ibu selonjoran di sofa aja hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi kalau anaknya sudah bisa milih begitu mah hayo aja yaa. Hihi

      Delete
  22. Alhamdulillah semua anak-anak saya kalo lagi sama saya doyan makannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya, mbak. Bagi tipsnya dong. Hehe

      Delete
  23. Emang ada anak yang gitu suka nyari perhatian ibunya , jadi harus Sabar ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Paling bete itu kalau sudah masak ini itu tapi bayinya tetap nolak. Hedeh

      Delete
  24. Harus siapin mental nih saya. Sebab akhir bulan depan anak saya mulai mpasi

    ReplyDelete
  25. Ternyata sebegitunya perjuangan seorang Ibu demi nyuapin makan anak ya mba.
    Sangat bermanfaat apalagi seperti kami yg belum ini.. Tenkiu sharing2nya mba

    ReplyDelete
  26. Di atas 1 th memang normalnya nambah 100-200 gr aja tiap bulan. Jadi asal masih rutin naik beratnya insyaallah ga perlu galau ya��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oo gitu ya, mbak. Makasih informasinya

      Delete
  27. Toss banget! Anak ku juga seusia Yumna, skg 14 bulan. Makan masih mau, masih oke saya bilang, tp naiknya berat badan irit banget. Tapi yaudah lah ya, yg penting sehat dan aktif. Hehe~

    ReplyDelete
  28. GTM itu memang menyebalkan! Sepertinya ini masalah mayoritas ibu-ibu. Hehehe. Walau ada juga beberapa teman saya yang bersyukur melewati fase mpasi tanpa harus mengalami GTM. Nah anakku sekarang sudah 2 tahun, tapi BBnya uda 6bulan tidak naik-naik walau tanpa GTM. Sudah konsul ke dokter tapi cuma disarankan makanan tambahan yaitu susu. Semoga berhasil deh ini! Nice post, mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang suka iri ya sama teman yang anaknya gampang banget makannya. Tapi semoga aja masalah GTM ini segera berlalu

      Delete

Subscribe