Friday, May 25, 2018

Hal -hal Tidak Menyenangkan yang Terjadi Saat Buka Puasa Bersama




"Teman, ada rencana buka bersama nggak angkatan kita?"

Begitulah kira-kira isi pesan dari salah satu grup alumni yang saya ikuti di hari-hari pertama Ramadan ini. Bukan tanpa alasan mungkin jika agenda buka bersama ini dilontarkan di awal Ramadan. Sejak sekitar 2 tahun terakhir, angkatan saya nyaris tak pernah mengadakan acara buka puasa bersama lagi.

"Ayo aja. Tentukan aja kapan dan di mana tempatnya," jawab salah satu anggota grup.

"Yang bisa ikut tulis namanya ya." balas anggota yang lain sambil menunggu keputusan kapan dan dimana acara buka puasa bersama akan diadakan. Lalu apakah agenda buka puasa bersama ini nantinya akan terlaksana? Mari kita lihat di akhir Ramadan nanti. Hehe.

Selain ngabuburit, buka puasa bersama memang bisa dibilang salah satu tradisi yang menarik selama bulan Ramadan. Berbagai kalangan secara rutin mengadakan acara buka puasa bersama ini. Mulai dari lingkungan keluarga, pertemanan, instansi, sekolah, hingga komunitas biasanya selalu mengagendakan buka puasa bersama setiap tahunnya. 


Tempat penyelenggaraan buka puasa bersama sendiri juga sekarang semakin variatif. Kalau dulu buka puasa bersama bisa diadakan di rumah salah satu peserta, maka sekarang orang cenderung memilih berbuka puasa di rumah makan atau hotel. Mungkin salah satu alasannya agar yang punya rumah tidak ribet ya menyiapkan dan membereskan kekacauan yang terjadi setelah acara berbuka. Selain itu berbuka puasa di rumah makan atau hotel memungkinkan kita untuk mencicipi aneka jenis menu buka puasa yang enak. 

Buka Puasa di luar rumah kadang menghadirkan kejadian tak menyenangkan



Meski kerap dikaitkan sebagai ajang silaturahmi, buka puasa bersama saat ini mulai menimbulkan pro dan kontra. Mereka yang kontra memberikan alasan buka bersama ini lebih banyak mudharat-nya ketimbang manfaatnya. Mulai dari membuat lalai dalam menjalankan ibadah salat, mengurangi kebersamaan dengan keluarga, hingga bisa menjadi salah satu sumber pengeluaran yang besar selama Ramadan. Apalagi kalau buka puasa bersama diadakan di mall, bisa tambah bikin kantong bolong karena bisa dipastikan pulangnya belanja dulu. He.

Saya sendiri beberapa tahun terakhir tak banyak mengikuti acara buka puasa bersama ini, kecuali jika diadakan bersama keluarga. Selain karena memang tak memiliki lingkaran pertemanan yang luas, status diri yang sudah menjadi ibu juga menjadi alasan utama dari absennya saya dari berbagai undangan buka puasa bersama, ditambah faktor pengiritan juga. Tak hanya itu, beberapa kejadian tak menyenangkan juga membuat saya berpikir 2 kali untuk mengikuti acara buka puasa bersama di luar rumah. Beberapa kejadian tak menyenangkan tersebut antara lain: 

Pelayanan kurang memuaskan karena tempat makan terlalu penuh

Sudah bukan hal baru lagi jika selama Ramadan tempat makan selalu penuh. Bahkan di beberapa tempat makan kita harus melakukan reservasi beberapa hari sebelumnya untuk bisa berbuka puasa di sana. Nah, kadang karena saking penuhnya, pelayanan di tempat makan yang kita pilih jadi tidak memuaskan deh. Entah itu makanan yang tidak sesuai pesanan, makanan yang telat diantar hingga konsumen harus menunggu lama, dan berbagai masalah lainnya. Belum lagi suasana pengap dan ramai juga bisa membuat suasana makan jadi kurang menyenangkan. 


Salat jadi telat karena musala penuh atau tidak ada tempat salat

Tidak ada tempat salat merupakan hal yang paling menyebalkan yang pernah saya alami dalam agenda buka puasa bersama. Saya sendiri pernah mengalami hal ini. Jadi beberapa tahun lalu saya dan beberapa orang rekan kantor mengadakan buka puasa bersama di sebuah rumah makan di kota saya. Setelah makan, saya bergegas mencari tempat untuk salat. Eh ternyata rumah makan tersebut tidak menyediakan tempat salat. Mana masjid lumayan jauh juga. Akhirnya saya terburu-buru pulang dan mencari masjid terdekat agar tidak ketinggalan salat magrib.

Jalan macet jelang berbuka

Situasi jalanan yang macet juga menjadi salah satu hal yang tidak menyenangkan dalam acara buka puasa bersama. Meski di bulan Ramadan beberapa kantor mempersingkat jam kerja bagi karyawannya, bukan berarti juga akan mengurangi risiko terkena macet ini saat akan mengikuti buka puasa bersama. Saya sendiri sebagai istri dan ibu tentunya harus disibukkan dengan urusan domestik dulu baru bersiap-siap untuk berangkat ke tempat acara. Nah, jelang berbuka bisa dipastikan jalan akan macet dan berpotensi membuat kita terlambat tiba di tempat acara. 

Harus menghadapi suasana canggung saat acara buka puasa bersama

Nah kalau soal canggung ini bisa berlaku jika acara buka puasa yang dihadiri merupakan buka puasa bersama komunitas, teman alumni atau menemani pasangan berbuka bersama komunitasnya. Tak bisa dipungkiri kadang berbaur dengan orang yang belum terlalu dikenal bisa menimbulkan rasa canggung. Selain itu, berbuka puasa dengan teman alumni juga bisa membuat suasana canggung karena faktor lama tak bertemu atau bahkan mungkin ada mantan yang hadir di acara buka puasa bersama alumni ini. Hehe.

Itulah dia beberapa hal tidak menyenangkan yang terjadi saat acara buka puasa bersama. Teman-teman mungkin ada yang mau menambahkan?


62 comments:

  1. nah iya paling ga suka sama tempat buka yg musola kecil atau ga ada atau jauh dari musola bete bawaannya dan iya banget mba klo lg ikutan bukbar suka canggunh sama org yg baru kenal hehehe

    ReplyDelete
  2. Nah.. itu jua poin-poin yang maolah ulun kada suka bukber. Hehehe... Kalau teman-teman sekolah mau reunian sambil bukber, kadang ulun usul mending halal bihalal habis Idul Fitri aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeh. Kadang ada yang lebih milih halal bihalal ketimbang bukber

      Delete
  3. Setuju mbak, kayaknya lebih khidmat kalau buka puasa dirumah saja ya karena malasnya ya itu jd lalai ibadah padahal sepenuhnya menjalani puasa itu gak berarti melalaikan ibadah lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Buka puasa di luar rumahnya bisa dipilih yang paling penting diikuti aja. Hehw

      Delete
  4. Jalanan macet jelang berbuka itu nggak bisa dihindari, kadang bikin janjian bukber jadi ga asyik gara2 byk yg telat dgn alasan macet hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Ujung-ujungnya bisa buka di jalan deh ya

      Delete
  5. Aku sih tipe org yg gak suka kumpul haha cupu istulahnya karena bayangang diatas udh terpikirkan, Apalagi klo ajang kumpul malah jadi ajang pamer 😂 kan kasian yg blm dpt rezekinya misalnya ngmngin kerjaan, jodoh, masalalu terpuruk, haha. Tp emng ada manfaatnya juga silahturahmi ttep jalan. Ya dikondisikan sajalah acara bukbernya 😂😂 menarik tulisannya 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajang pamer ini yang kadang suka bikin merana sendiri yaa

      Delete
  6. Aku tipe yang jarang ikut bukber mba antung hehe
    Dulu pas masi ngantor sih sering kebawa sama tugas ngliput, klo ga aku datengin yang super duper penting kayak kantor pak su

    klo yg bukber lainnya jarang banget
    Yaitu...males macet, juga aku orangnya pendiem banget ahahhaha, kumpul ma banyak orang suka dalam hati krik krik sendiri
    Paling menikmati justru buka bareng keluarga inti
    Bebas macet, ga hectic nunggu makanan mateng karena sanking ramenya, trus ga biru buru sholat soalnya suka ngantri en tempate biasane kurang pewe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau buka sama keluarga inti pasti seru yaa

      Delete
  7. Kayak di iklan TV itu mbak, bukber cuma wacana forever katanya :D
    Btw, yang paling sering dialami itu ya pelayanannya, lelet banget berhubung yang dilayani juga banyak ya, jadi rasanya lebih enakan buka puasa dirumah kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kadang yang dipesan apa yang datang apa. Heu

      Delete
  8. solat itu yang susah ya, makanya lbh enak sih buka di rumah ya, jarang ngikut acara bukber jecuali yang penting saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Bagusnya sih milih tempat berbuka dekat mesjid, mbak biar nggak rebutan salatnya

      Delete
  9. Bener bgt.
    Biasanya langsung nyiasatin minum sedikit lalu kentempat solat biar g antri terlalu lama

    ReplyDelete
  10. Baca yang alesan terakhir ngikik sendiri, soalnya aku banget itu mba kalo canggung. Jangankan sama yg masih baru kenal, sama yg udah kenal aja suka awkward mba XD Alhamdulillah tahun ini so far sih ngga ada undangan bukber hahaha Lega hayati! LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kalau nggak terlalu akrab pun tetap bisa awkward ya sama teman

      Delete
  11. Jadi, mba Antung tim yesbukber atau no? Aku kalo temen skolah sih ga kayanya, cukup silaturahim di grup watsap nah kecuali kalo bukbernya dirumah gitu, kan apa2 enak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tim yang tergantung sikon. Hihi. Kalau bukbernya di kantor bisa ikut. Tapi kalau di hotel yang mahal ya lewat kecuali gratis. Wkwkwk

      Delete
  12. Iya juga yahh, tapi bukber kadang seru gitu mba rame2 wkwk tapi dibalik rame2 ad hal yang gak menyenangkan yaa wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa. Apalagi kalau bukbernya sama teman yang memang sudah klop gitu. Pasti asyik banget

      Delete
  13. Sejak punya anak aku nggak ikutan bukber lagi. Prioritas keluarga dulu sampe nanti sudah stabil, baru deh sekali-kali ikutan. Kadang habis bukber telat salat maghrib itu loh, sayang banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Salatnya jadi nggak tenang dan terburu-buru

      Delete
  14. Udah 5 thn g pernh ikut bukber alumni. Alasannya pertama bukbernya di pelaihari,kedua rempong bw anak, ketiga suami g mau diajak. Terakhir, biaya mayan mahal. Hahahaha mak ngirit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha aku jua kalau bayar bukbernya mahal langsung skip

      Delete
  15. Emang paling sebel kalo mau buka tiba2 pelayannya gak sigap, bikin unmood hiks

    ReplyDelete
  16. Nah ini bener bgt Mbak, paling utama sih yg shalat itu. Apalagi bbrp kelompok biasanya malah sekalian nongkrong habis buka itu. Isya dan tarawih jadi bablas semuanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kadang kalau sudah kumpul sama teman-teman gitu ujung-ujungnya pada nongkrong deh ya

      Delete
  17. Iyaa bener mba klo bukber diluar, mau shalat ngantri banget

    ReplyDelete
  18. Aku paling ga suka penuhnya orang sama pelayanan yg lama kalo buka puasa karena tenaga kerjanya ga sesuai sama yg datang. huhu :( enak makan dirumah tp kadang kangen juga pengen ketemuan sama teman. hehe

    ReplyDelete
  19. sudah beberapa tahun ini saya malas ikut bukber angkatan mba, karena banyak yang wacana forever doang. Terus ya itu kebanyakan ngobrol jadi telat sholat bahkan ada yang skip. Taraweh juga lewat, huuuft jadi ilang kesan Ramadhannya. Kalau memang mau reunian mending di luar bulan Ramadhan jadi mau makan-makan sambil ngobrol lama bisa di siang hari :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget. Mending habis lebaran aja kali ya reuninya

      Delete
    2. Setuju banget. Mending habis lebaran aja kali ya reuninya

      Delete
  20. Aku kalo mau ikut bukber gitu biasanya hal pertama yg aku perhatikan itu kemudahan untuk salat. Kalo buka di tempat umum gitu biasanya emang susah kalo mau salat. Harus ngantri, soalnya, dan terburu2. Aku lebih suka kalo bukbernya diadain di rumah atau tempat2 yg memang kita pesan khusus buat acara kita. Lebih fleksibel ketimbang bukber di resto ato rumah makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kalau menurut aku sih paling enak buka puasanya di dekat masjid jadi nggak bisa langsung salat habis makan. Hehe

      Delete
  21. setuju banget poin jalanan macet dan musola penuh...apalagi di awal dan akhir bulan..

    ReplyDelete
  22. Point 1 sampai 3 itu aku pernah ngalamin mbk. nggak enak banget. buat kesal kadang. sabar...sabar...

    ReplyDelete
  23. Satu lagi Kak, buat panitia pelaksana siap2 buat nalangin untuk sementara karena biasanya pemesanan harus menggunakan DP sedangkan para peserta bukber bayarnya on location. :-)

    ReplyDelete
  24. Aku keknya tahun bakal kayak tahun kemarin ga ada acara buka bersama. Palingan buka bersama di rumah emak. Kalo di resto ga bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buka di resto suka bikin bete, mbak. Mending di rumah. Atau bisa juga habis magrib aja makan di luarnya

      Delete
  25. Saya tu paling sebel kalo buka di luar, asli pelayanan tak maksimal. Makanya kalo mau bukber lebih enakan di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Mau salat juga harus antri jadinya bikin bete

      Delete
  26. Shalat telat bahkan kadang jadi gak sholat, sekarang aku jarang mau bukber,, klo mw makan hbs isya taraweh ningkrongnya

    ReplyDelete
  27. Buber boleh, tapi ibadah jangan sampe tertunda 😊😊

    ReplyDelete
  28. Jujur saya jarang pake banget buka puasa di luar :D apalagi sekarang udah berkeluarga dan tinggal jauh dari orang tua, buka puasa ya di rumah saja. Tapi, biasanya faktor macet, dan musholla penuh itu emang sering terjadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, mbak. Nggak enak juga kalau harus ninggalin suami dan anak buka di luar ya

      Delete
  29. Sejak beberapa tahun belakangan, saya sudah ogah ikut buka puasa bersama di resto atau rumah makan. Terakhir ikut rasanya kurang maksimal. Makan ga kebagian, padahal ikut patungan hehe. Yang paling ga enak, antre solat magrib dan biasanya bablas ga ikut tarawih karena asyik ngobrol. Untuk jalan macet sih enggak karena kami tinggal di kota kecil. Cuma ya canggung juga kalau teman-temannya kurang akrab atau ga kenal. Gitu deh, males aja. Mending di rumah pribadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Bahkan walau bukbernya sama teman alumni juga bisa canggung kalau saya. Heu

      Delete
  30. Poin 1 dan 2 itu paling bikin saya malesss banget bukber di luar, di rumah saja udah kejar-kejaran waktu takut sholat kelewat, apalagi di luar, terlebih di mall.

    Selama Ramadhan ini saya hanya 2 kali bukber di luar, pertama acara blogger, Alhamdulillah malah dilayani dengan baik meski sholat harus antri.
    Yang kedua bareng keluarga tapi di rumah, jadi gak ribet ketinggalan waktu sholat.

    Atuh mah emak-emak makin lama makin malas bukber diluar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga tahun ini cuma 2x buka di luar. Satu di kantor satunya acara blogger :D

      Delete