Merencanakan Liburan ke Bali



Sekitar 9 bulan yang lalu, suami saya mendapat undangan untuk menghadiri sebuah acara yang katanya sosialisasi pariwisata. Undangannya sendiri disampaikan lewat telepon dan sms yang entah dari mana bisa mendapatkan nomor telepon suami saya. Untuk bisa lebih menarik minat suami, diberikan juga voucher menginap di hotel bintang 4 di Bali jika suami menghadiri acara tersebut. Mendnegar kata Bali, saya dan suami tentunya tertarik dong dengan penawaran ini. Apalagi untuk saya, yang merasa ini bisa menjadi bahan tulisan untuk blog. Dalam pikiran saya, acara yang ditawarkan ini semacam seminar atau obrolan tentang wisata.

Baca juga : Menginap di Hotel Four Points Sheraton Makassar

Maka dengan penuh persiapan saya (yang saat itu hamil tua) dan suami pun berangkat ke lokasi acara yang lokasinya juga di hotel bintang 4 di kota saya. Begitu tiba di hotel, saya agak bingung kenapa kok formatnya kayak orang wawancara atau konsultasi begitu? Jauh sekali dengan bayangan saya akan sebuah seminar. Begitu memasuki ruangan, barulah saya ngeh kalau undangan yang kami hadiri ini adalah program rekrutmen sebuah klub wisata. Jadi dalam programnya ini, anggota yang berhasil direkrut diiming-imingi akan bisa berlibur ke berbagai tempat dengan cara mengumpulkan poin-poin tertentu. Poinnya sendiri tentunya dihitung dari uang yang diangsurkan setiap bulannya. Yah intinya nabunglah.

Dengan kemampuan marketing mereka yang mumpuni, para marketer ini berhasil membuat saya dan suami menjadi anggota klub wisata mereka. Yah, iming-iming bisa liburan memang cukup berhasil menggoda iman kami. Namun kemudian saya sadar kalau keuntungan yang kami dapatkan sangatlah sedikit. Akhirnya setelah berdiskusi dengan suami, saya putuskan untuk keluar dari klub tersebut meski voucher menginap di salah satu hotel Bali sudah ada di tangan kami. Dengan demikian, hilang juga kesempatan saya untuk mengunjungi Bali di tahun ini.

Bali memang merupakan salah satu pesona terbesar di negara kita. Saking terkenalnya, dia bahkan lebih terkenal dari negaranya sendiri. Saya sendiri juga selalu memimpikan bisa mengunjungi Pulau Dewata ini. Apalagi beberapa anggota keluarga di rumah juga sudah pernah mengunjungi Pulau Dewata. Adik saya waktu dia SMA, trus suami juga sudah pernah waktu di tempat kerjanya yang lama. Terakhir, ibu saya yang berkesempatan ke Bali dalam rangka ziarah. Tinggal saya doang dan adik laki-laki yang belum pernah menginjakkan kaki di Pulau Dewata.

Untuk bisa merealisasikan rencana liburan ke Bali, tentunya ada beberapa hal yang harus dilakukan. Untuk saya beberapa hal tersebut antara lain:

Menyiapkan dana

Namanya liburan, pastinya perlu biaya. Kalau jaman saya masih lajang kemarin sih rasanya santai aja menghabiskan sekian juta buat jalan-jalan. Lain halnya dengan setelah memiliki keluarga. Tentunya ada banyak hal (
pengeluaran)yang harus dipertimbangkan. Nah, dari beberapa artikel yang saya baca, untuk bisa berlibur sebuah keluarga sebaiknya menyimpan dana khusus untuk itu.

Menentukan jadwal liburan

JIka dana sudah terkumpul. hal berikutnya yang bisa dilakukan adalah menentukan jadwal liburan. Untuk saya, biasanya jadwal liburan yang dipilih adalah saat dekat-dekat akhir minggu. Alasannya jelas dong biar nggak banyak izin dari kantor. Lalu untuk durasi liburan saya memilih 4 hari 3 malam. Nah, berhubung untuk tahun ini saya sudah 2 kali terbang ke luar Kalimantan, maka untuk rencana liburan ke Bali saya rencanakan untuk tahun depan saja sekitar bulan Februari.

Baca juga : Pengalaman Mengajak Bayi Travelling

Menentukan destinasi tujuan

Setelah tanggal keberangkatan ditentukan, maka langkah selanjutnya yang dilakukan adalah menentukan destinasi mana saja yang ingin dikunjungi. Dengan sempitnya waktu rasanya tidak mungkin bisa mengunjungi banyak tempat di Bali. Apalagi saya juga membawa anak saya masih berusia balita. Pastinya perlu dipertimbangkan lokasi mana saja yang cocok untuk balita. Beberapa tempat yang ingin saya kunjungi saat berada di Bali antara lain:

Pantai

Sumber gambar : Traveloka


Taman Rekreasi
Sumber gambar : Traveloka
Tempat berbelanja
Sumber gambar : Traveloka
Baca juga : Mengunjungi Kebun Binatang Ragunan

Memesan tiket pesawat dan hotel

Langkah terakhir yang harus dilakukan sebelum liburan adalah memesan tiket. Beberapa tahun yang lalu, untuk bisa mengunjungi sebuah tempat wisata, orang-orang kita memilih ikut paket tur dari travel. Nah, di jaman serba digital ini, liburan ala flashpacking kerap menjadi pilihan. Itu artinya kita memesan sendiri tiket pesawat maupun hotel tempat kita menginap nanti. Selama ini saya juga terbiasa memesan tiket lewat aplikasi Traveloka. Nah, saat akan mengecek harga tiket untuk bulan Februari 2018, saya baru ngeh kalau ternyata ada paket pesawat+hotel di Traveloka. Maka saya pun mencoba paket wisata traveloka ini untuk tanggal 8 Februari - 11 Februari 2018.


Saya kemudian memilih hotel Atanaya by Century Park sebagai tempat menginap. Hasilnya, untuk paket wisata ke Bali selama 3 hari 3 malam, perkiraaan dana yang harus siapkan untuk pesawat dan hotel adalah 5 juta rupiah dengan hotel bintang 4. Kalau dibandingkan jika saya memesan tiket pesawat dan hotel secara terpisah, angka ini lebih murah loh! Selain itu dengan adanya paket wisata ini juga bisa menghemat waktu saat memesan tiket pesawat. Tahu sendiri kan, kadang kita suka galau mau pilih penerbangan jam berapa.

Jadi, bagi teman-teman yang berencana berlibur ke Pulau Bali, bisa banget nih mencoba paket terbaru yang ditawarkan Traveloka. Disamping bisa lebih hemat uang, juga hemat waktu saat melakukan pemesanan. Oh, ya, selain paket wisata ke Bali, juga ada paket wisata ke kota-kota lain seperti Bandung, Lombok, Jogja, hingga Kuala Lumpur. Dengan adanya paket wisata Traveloka ini, merencanakan liburan tentunya jadi lebih menyenangkan, bukan?

33 comments:

  1. Bali tuh buanyak banget destinasi wisatanya ya.. pengen bangett..

    ReplyDelete
  2. memang bali itu selalu bikin ingin kembali ke sana

    ReplyDelete
  3. aku pengen banget ke Bali bareng keluarga pernah ke Bali cuman ps dinas kerjaan aja

    ReplyDelete
  4. Ah, liat postingan bigini jadi ke pengen liburan dan jadi pengen merealisasikan liburan yg tertunda. Huhu :(
    Eh, tp beli hp baru kayaknya sekarang lebih penting *teteup wkwkkwk

    ReplyDelete
  5. Kapan terakhir kebali ya..
    Hmm.. Kelas 1 SD..
    Walau udah lama itu benar-benar unforgettable moment daaah..
    Mau banget kesana lagi..
    Padahal tiap tahun pak su ad undangan kesana tp pasti dah... Dia enggak mau.. *nasib punya suami rumahan..

    ReplyDelete
  6. Mauu banget kebali waktu sempat ada pertukaran pelajar tapi gak jadi semoga ada rezeki kesana hhe

    ReplyDelete
  7. Mau liburan , tapi mau beli kamera dulu Kayanya hihihi, tapi ini Bener" referensi yang bagus

    ReplyDelete
  8. Aihhh atanaya itu keren memang mba. Aku pas ke bali nginep disitu. Hommy banget.. Meski hotelnya gak gede2 amat tp layanan oke

    ReplyDelete
  9. Hehe..hapenya udah sekarat ya, rim?

    ReplyDelete
  10. Wah sayang banget, tuh. Kalau aku nggak bakalan nolak pastinya. Hihi

    ReplyDelete
  11. Aamiin..semoga nanti kita bisa ke bali ya, eny :)

    ReplyDelete
  12. Uh, Baliii... Entah kapan bisa ke sana lagi. Dulu ke sana pas aku masih teka Moga2 suatu hari nanti bisa ke sana lagi bareng suami dan anak2.

    ReplyDelete
  13. Entah kenapa mulai dari SMK sampe kuliah jadwal study tour mesti ke Bali mbak, mungkin karena pabrik obat banyak disana kali ya...
    Tapi pengen deh lagi suatu hari nanti kesana bareng keluarga sendiri, pastinya nyobain rekomendasi mbak Antung ini dong, supaya lebih terarah

    ReplyDelete
  14. Wahh, asik ya ada paket murah gitu. Pengen sihh tapi uangnya masih harus dipake buat keperluan lain :')

    Iya mba, kalo bali sih emang banyak banget tempat wisatanya. Aku aja rasanya pengen banget kembali ke bali, dan jalan-jalan ke semua tempat yang ada di bali karena kemaren pas ada study excursie dr kampus, cuman sebentar aja di bali. Bikin gak tahan sih setiap tempat wisata pasti ada pusat perbelanjaannya mba, siap siap dompet aja deh :')

    ReplyDelete
  15. iya, kalau ke Bali kayaknya harus siap-siap dompet jebol. hehe

    ReplyDelete
  16. wah jadi sudah sering bolak-balik bali ya, mama syuna

    ReplyDelete
  17. iyaa. semoga nanti kita bisa ke Bali ya, Shovya

    ReplyDelete
  18. indah banget pastinya, ya, mbak

    ReplyDelete
  19. semoga nanti bisa ke Bali bareng keluarga ya, mbak

    ReplyDelete
  20. kalau sudah ada kamera tinggal nabung ke bali dong ya, aya :)

    ReplyDelete
  21. wah berarti pilihanku nggak salah dong yaa :)

    ReplyDelete
  22. wah sudah puluhan tahun yang lalu itu kayaknya. heu

    ReplyDelete
  23. Saya juga biasanya bikin itternary paling lama. Tapi kadang hanya 50 persen lokasi yg didatangi biasanya krn faktor lelah hehhehe

    ReplyDelete
  24. Kalau saya dari pengalaman kemarin selain lelah faktor bayi yang bikin nggak bisa maksimal jalan-jalannya. Soalnya harus menyesuaikan jam tidurnya. Heu

    ReplyDelete
  25. *brb milih tempat destinasi wisata
    *nggak jadi karena belum ada duitnya :(

    Saya masih nyangkut di persiapan rencana liburan nomor satu nih mbak haha :))

    ReplyDelete
  26. hihi. ayo dikumpulin duitnya :)

    ReplyDelete
  27. Iya nih, saya juga lagi pengin banget ke Bali. Tapi kok skrng gunung Agung lgi status Awas. Jadi kyknya nunggu keadaan aman. Btw eniwe, paling seneng pake paket tiket+hotel traveloka krn bnr2 lebih hemat dikantong.

    ReplyDelete
  28. iya. semoga aja Bali aman-aman saja ya

    ReplyDelete
  29. Bali itu yg aku suka daerah ubudnya, yg sejuk. Pokoknya daerah yg lbh k atas, krn akunya ga kuat panas mba :p makanya kalo pantai2, pasti aku hindarin..

    ReplyDelete
  30. Mau juga ahhh ke Bali lagi,,,
    Rindu jalan-jalan,,,

    ReplyDelete
  31. Liburan ke bali adalah impian saya dari dulu

    ReplyDelete
  32. toss, mbak! :)

    ReplyDelete